Archive for April 2008

,

BALQIS

Petikan daripada Majalah Remaja

Sudah seminggu dia berada di rumah kakaknya Siti Mariam sejak kembali dari menunaikan umrah, kebetulan kakaknya baru sahaja melahirkan anak kedua, Luqman Hakim. Sudah semestinya ibunya turut berada di situ untuk menjaga kakaknya yang sedang berpantang.
"Hmmm... bila Angah nak mula bertugas semula?" tanya Siti Mariam yang baru sahaja menidurkan anaknya.

"Lagi dua hari Kak Long, rasanya Angah nak berehat puas-puas, sebab... bila dah mula bekerja nanti... tak ada pula masa nak rileks! Banyak kerja. Ialah, dah tiga
minggu saya bercuti' jawab Sulaiman sambil menyuapkan roti bakar bersapu kaya ke
mulutnya.

"Hmmm kamu tu Sulaiman, dalam otak lain tak ada ke? Asyik ingat kerja... je, sesekali tu fikir-fikirkanlah tentang hidup dan masa depan," sampuk Puan Asiah yang dari tadi membisu.

"Maksud mak?" Tanya Sulaiman pura-pura tak faham.

"Cuba Angah tengok Kak Long, dah 2 orang anak, kamu tu bila lagi? Nak tunggu puteri kayangan pinang kamu ye?" Leter ibunya lagi.

"Belum ada calon yang sesuai mak... lagipun perempuan-perempuan yang saya jumpa tu, semuanya tak memenuhi citarasa saya mak!"

"Kamu nak yang macam mana lagi? Yang mak berkenan kamu pula tak berkenan.."

"Alaa yang biasa - biasa cukuplah, sama seperti semua lelaki impikan... gadis yang lemah lembut, berbudi bahasa, beragama dan sedap mata memandang. Tapi, yang paling penting... namanya Balqis!"

"Susahlah kalau macam tu" ujar Puan Asiah. Dia menggelengkan kepalanya memikirkan kerenah anak bujangnya yang sorang ni.

"Mak, saya harap-harap Luqman dan Aidil bila besar nanti tak la ikut perangai buruk Pak Ciknya!"

"Isshh... itu tak apa juga Yam, dia nakkan orang yang bernama Balqis, kalau dibuatnya nakkan omputih... err.. apa ke namanya? Alaa.. yang bebudak muda suka sekarang ni...apa...orang panggil? Britney Spears ke Christina Aguilera ke..kan ke naya kamu Yam!" Suasana hening pagi itu dipecahkan dengan ketawa tiga beranak itu apabila berbelit lidah Puan Asiah yang ingin menyebut nama penyanyi barat yang terkenal itu. Terpegun juga Sulaiman apabila mendengarkan kedua-dua nama itu disebut oleh ibunya, tapi...biasalah, ibu millenium!

"Emmm... mak nak tahu tak, Yam dengar di tadika Aidil ada guru baru. Orang cakap cantik orangnya, berbudi bahasa... kalau nak dikira , sesuailah untuk dijadikan calon..." Sengaja Siti Mariam menguatkan suaranya.

"Iya ke Yam? Anak siapa tu?"

"Anak ustaz Haji Syukri, yang selalu mengajar di surau tu. Baru je tamat universiti, kursus psikologi. Saja dia mengajar di tadika tu, katanya nak cari pengalaman," terang Siti Mariam panjang lebar.

"Amboi, elok benarlah tu Yam, kalau sesuai..bolehlah kita kenalkan pada Sulaiman... tapi apa namanya?"

"Namanya? Nurain mak.." jawab Siti Mariam pendek.

"Nurain? Hmm tak payahlah kau nak kenalkan pada adik kau Yam, kalau Balqis tu bolehlah dipertimbangkan...."

"Apa nak buat mak, melepaslah lagi nampaknya kita," ucap Siti Mariam dengan nada yang agak kesal.

Sulaiman dari tadi hanya mendengar perbualan ibu dan kakaknya. Sesekali dia menghirup milo panas kegemarannya. Geli hati Sulaiman melihat gelagat mereka berdua, pantang ada anak dara yang berkenan di hati mereka, pasti kepada Sulaiman diberitahu. Cis, ada konspirasilah pula! Komplot mencari jodoh! Memang Sulaiman sedar, kebimbangan kakak dan ibunya itu berasas, kerana usianya bukan di tahap remaja yang baru akil baligh lagi, tapi dah layak jadi bapak orang lagi! Ialah dalam usia 31 tahun dia belum menemui jodoh yang sesuai lagi. Tetapi, bagi Sulaiman itu bukan menjadi masalah kerana menurut pepatah Inggeris 'life begins at 40'! Dia tersenyum sendirian. Ramai orang bertanya, mengapa gadis bernama Balqis jua pilihan di hati? Kenapa ye?

Kerana Sulaiman hanya untuk Balqis! Itulah jawapannya. Memang ringkas, namun tetap timbul kekeliruan. Sukar untuk Sulaiman terangkan dengan lebih lanjut apa yang tersirat di hati, kerana dia tahu pasti tiada yang memahami.

Dia masih ingat, ketika dia masih kanak-kanak lagi, arwah Tok Wan suka bercerita kepadanya tiap kali ada waktu terluang. Suatu hari Sulaiman pernah bertanya kepada Tok Wan satu soalan yang sehingga kini terpahat di dalam dirinya.

"Tok Wan, kenapa saya dinamakan Sulaiman?"

"Sebab mengambil sempena nama nabi Sulaiman" jawab Tok Wan ringkas, sambil menyedut asap rokok daunnya dalam-dalam.

"Siapa tu Tok?" tanya Sulaiman lagi.

"Baginda merupakan salah seorang nabi yang hebat. Banyak keistimewaan yang tuhan kurniakan kepadanya. Contohnya, baginda boleh bercakap dengan haiwan, memerintah jin dan manusia selain daripada menggunakan angin sebagai kenderaannya."

"Wah, hebat betul nabi Sulaiman tu ye Tok?"

"Ya, tetapi kisahnya yang paling hebat ialah dakwahnya kepada ratu Balqis seperti yang tercatat dalam kitab Al-Quran, mengikut pendapat para ulama, akhirnya nabi Sulaiman berkahwin dengan ratu Balqis. Oleh itu, Tok harap bila Sulaiman dah besar nanti Sulaiman akan contohi sifat terpuji nabi tu ya! Jadilah seorang yang hebat dan bertakwa sama sepertinya."

"Ooo begitu kisahnya ye Tok? Nanti Sulaiman pun kena cari calon isteri yang bernama Balqislah ye Tok?"

"Iya" jawab datuknya sambil ketawa kecil melihat telatah cucunya itu. Sejak dari itulah telah tertanam dalam dirinya, Sulaiman hanya untuk Balqis!

Jam telah menunjukkan pukul 10.55 pagi. Sulaiman masih lagi tersengih sendirian apabila mengingatkan memori-memori indahnya bersama Tok Wan. Tiba-tiba dia tersentak apabila namanya dipanggil.

"Sulaiman.. ooo Sulaiman ... eh, tengok tu, kita panggil dia buat tak reti je...hmmm, beranganlah tu!" panggil Siti Mariam. Dia terus menggoncangkan bahu adiknya itu.

"Err..kak Long panggil saya ke?" tanya Sulaiman sambil tersengih.

"Iyalah, takkan Kak Long nak panggil Luqman pulak?!"

" Ada apa Kak Long?"

"Dah dekat pukul 11 ni. Boleh tolong jemput Aidil di tadika? Hari ni Cik Bakar yang selalu jemput Aidil tu tak dapat jemput, katanya dia ke rumah saudaranya yang sakit"

"Boleh, apa salahnya." jawabnya pendek.

"Ha Man, sambil-sambil kau dah ke situ, jeling-jelinglah Cikgu Nurain tu. Manalah tahu... kalau - kalau berkenan. Terlanjur mak ada di sini, bolehlah berkira apa yang patut." pesan Puan Asiah.

"Eh, emak ni ke situ pulak! Kan saya dah cakap kalaulah bukan bernama Balqis, biar secantik manapun, biar seribu yang datang, huh..sebelah matapun takkan dipandang!"

"Amboi, tak sayang mulut.. jangan cakap besar Angah, kalau sekejap lagi hati dah mula suka, baru kelu lidah nak berkata, maka berputiklah cinta... baru kau tahu langit tinggi ke rendah! Ha masa tu baru tahu betapa azab menanggung panahan asmara! Pesan orang tua, terlajak perahu boleh diundur Angah.." sindir Siti Mariam sambil membetulkan duduknya.

"Panas.. panas... okeylah mak, saya pergi dulu ye? Karang kalau lama lagi...hmmm mahunya rentung saya mak... kena fire!." Cepat - cepat Sulaiman meninggalkan meja makan dan terus berlalu meninggalkan ibu dan kakaknya.

Dengan berhati-hati Sulaiman meletakkan keretanya di hadapan tadika An-Nur. Dia bergegas ke tadika tersebut agar tidak lambat menjemput Aidil. Lega hatinya kerana kanak-kanak tadika itu belum keluar lagi. Sulaiman menanti dengan sabar walaupun bahang mentari kian terasa. Sambil membetulkan kaca mata hitamnya dia mendengar dan menghayati kanak-kanak menasyidkan Asma-ul - Husna. Sayup-sayup kedengaran suara seorang wanita yang begitu merdu sekali. Dia terpesona seketika apabila terdengar suara itu mengalunkan nasyid tersebut. Terdetik di hatinya mencari siapakah gerangan empunya suara yang begitu mempersonakan. Melalui celahan cermin tingkap, samar-samar kelihatan seorang wanita yang bertudung biru lembut. Setelah selesai bernasyid, seorang demi seorang kanak-kanak bersalaman dengan guru itu. Tersentuh hati Sulaiman apabila melihat guru tersebut mengucup dahi setiap muridnya.

"Ah, dia benar - benar seorang wanita yang penyayang" bisik hati kecil Sulaiman dan dia benar-benar terpana.

"Cik Man, Cik Man.." Sayup-sayup suara itu mengejutkan lamunannya.

"Eh, Aidil, bila Aidil keluar? Puas Cik Man tunggu... tapi tak perasan pula Aidil dah keluar" ujar Sulaiman sambil melemparkan senyuman kepada anak saudaranya itu.

"Dah lama Aidil berdiri tepi Cik Man, tapi Cik Man buat tak tahu je... haa...Cik Man tengok Cikgu Ain ye?"

"Eh, tak adalah... yang mana satu cikgu Ainpun Cik Man tak kenal. Betul, Cik Man betul- betul tak perasan Aidil tadi sebab semuanya nampak sama je bila pakai uniform. Hmm, pandai-pandai ajelah Aidil nak usik Cik Man ye?" ujar Sulaiman tersipu malu. Dalam hatinya terdetik 'kantoilah pulak!'

"Aidil, itu ke cikgu Ain?" tanya Sulaiman sambil menunjuk ke arah seorang wanita muda yang berpakaian serba biru yang sedang tersenyum sambil melambaikan tangan ke arah murid-muridnya.

"Ye, itulah cikgu Ain. Cik Man nak tahu...cikgu Ain tu baik sangat. Bukan itu je, Cikgu Ain tu cantikkk.... macam Aiswarya Rai, heroin yang Aidil suka!"

"Iya?"

"Ha aaa... cikgu Ain pandai bernasyid juga tau Cik Man? Suara dia sedap..macam Siti Nurhaliza. Dia selalu ajar Aidil nasyid!.

'Perrgghh.. baik dia punya promote Si Aidil ni! Ingatkan ummi dengan neneknya saja yang promote cikgu tu lebih - lebih...Aidilpun sama? Ni mesti ada pakatan anak beranak ni?' Fikir Sulaiman sendirian.

"Jom kita balik, dah panas terik ni. Karang kalau Aidil demam, tak boleh pula nak ke sekolah," ajak Sulaiman. Berat juga dia ingin melangkah, kerana dia belum puas menatap wajah ayu Cikgu Nurain itu. Dalam diam dia mengakui bahawa Cikgu Nurain memang cantik. Kulitnya putih melepak, alis matanya hitam dan lentik, bibirnya mungil kemerahan, bersopan, ayu, dan penyayang. Tapi sayang, namanya Nurain, bukannya Balqis... ah, lupakan saja!

Kesejukan bilik yang berhawa dingin itu tetap tidak menyejukkan keadaan pegawai muda itu. Suasana bilik itu tetap hangat dengan kesibukannya. Banyak betul kerja yang perlu diselesaikannya. Masih bertimbun fail - fail yang tidak diusiknya lagi. Maklumlah, hampir sebulan dia bercuti. Dia agak tertekan. Keserabutan fikirannya ditambah pula dengan kehadiran Rina, sekretari Tuan Ramli yang 'gelenyarnya' tidak terkawal. Apa tidaknya, dari pagi dia mengganggu Sulaiman. Baru sahaja Sulaiman melabuhkan punggungnya di kerusi, Rina sudah terpacul di muka pintu menanyakan khabar. Katanya dah dekat seminggu dia demam sebab teringatkan Sulaiman. Lepas itu dia datang lagi meminta ole-ole dari Mekah. Lepas itu dia dating lagi..dan lagi dan lagi. Ada - ada sahaja perkara yang membuatkan dia ke bilik Sulaiman.

"Man... nanti kita lunch sama?" ucap Rina sebaik sahaja sebaik sahaja dia melabuhkan punggungnya di kerusi empuk bilik pegawai muda itu.

"Hmm, I sibuk la Rina. Banyak betul kerja yang perlu I siapkan. You cuba tengok fail-fail ni, petang ni Tuan Ramli nak tengok laporannya. Sorry ye.." elak Sulaiman.

"Kalau macam tu, I bungkuskan untuk you ok? You nak makan apa? I belikan untuk you."

" No, thanks. I dah makan heavy breakfast tadi. Kenyang lagi.."

"Alaa you ni! Ada- ada je alasan kalau I ajak. Hmm jangan menyesal Man, kalau silap-silap nanti you terlepas I... kalau masa tu you merayu, I dah tak layan...mmm baru you tahu!." Rina terus berlalu pergi.

Lega hati Sulaiman bila dia tidak lagi diganggu. Harapannya selepas waktu rehat nanti Rina takkan mengganggunya lagi. Memang Sulaiman tidak nafikan, Rina cantik, gaya persis model. Make-upnya entah berapa kilo, pakaiannya up to date habis. Tapi perangainya? Tuhan saja yang tahu. Satu ofis tahu, dulu dia cuba memikat Tuan Ramli sewaktu pegawai itu mula-mula bertukar ke pejabat itu. Tapi, Tuan Ramli tak layan... maka dia beralih pula kepada bos kecik, siapa lagi kalau bukan Sulaiman Hadi!

Malam semakin larut, di luar rumah kedengaran cengkerik galak menyanyi. Tetapi Sulaiman masih tidak dapat melelapkan matanya. Entah apa masalahnya, matanya masih tidak mahu dilelapkan. Sudah puas dia berkalih tempat tidur, sekejap miring ke kanan,sekejap ke kiri. Sejak pertama kali terpandang wajah itu, di matanya sentiasa terbayang- baying keayuan Cikgu Nurain. Sudah puas dia menidakkan perasaan hatinya bahawa Cikgu Nurain memang hebat! 'Ah, mengapalah namanya Nurain? Mengapa tidak Balqis?" Bentak hati kecilnya. Tanpa menunggu dengan lebih lama dia terus berwuduk dan melakukan solat istikarah agar dia diberi petunjuk...

Suasana itu memang indah dan mendamaikan. Pohon-pohon hijau merendang dan dihiasi dengan bunga-bunga yang berwarna-warni serta harum baunya. Dari jauh, Sulaiman terpandang seseorang yang berkerudung hijau muda di pinggir tasik. Dengan perlahan dia menghampiri lembaga itu. 'Ah, wanita rupanya' bisik hati kecil Sulaiman. Dia memberanikan diri untuk menyapa wanita itu.

"Assalamualaikum."

"Waalaikumsalam, Sulaiman," jawabnya.

"Eh, saudari tahu nama saya?"

"Ya," jawabnya pendek.

"Bagaimana pula saudari tahu nama saya? Siapa saudari ni?" tanya Sulaiman keliru.

"Saya Balqis."

"Balqis?." Tersentak dengan itu, Sulaiman terjaga. Cepat-cepat dia beristighfar. Sayup- sayup kedengaran suara azan berkumandang memecah kesunyian pagi. Sulaiman kaget, sudah tiga malam berturut-turut dia mengalami mimpi yang sama. Pagi itu dia segera mengisi borang cuti kecemasan. Dia terus memandu ke rumah
Kak Longnya.

"Sebenarnya Angah, mak dan kak Long kau adalah merisik serba sikit tentang cikgu Nurain tu, Daripada pandangan mata mak , dia baik, sesuai kalau kau nak jadikan isteri. Tapi, sayangnya namanya Nurain, bukannya Balqis seperti yang kau idamkan."

"Itulah sebabnya saya balik ke mari hari ni juga sebab nak bincangkan perkara inilah mak," ucap Sulaiman sambil membetulkan silanya.

"Tapi masalahnya, bila saya buat istikarah, saya tetap dapat petanda yang nama gadis tu Balqis... ini yang merunsingkan saya mak, sebab saya rasa saya dah jatuh hati pada cikgu Nurain."

"Angah, petunjuk dari Allah tu macam-macam. Kata orang, tak semestinya kita nampak wajah orang tu... kadang-kadang ia bergantung kepada kekuatan perasaan kita juga," sampuk Siti Mariam yang baru saja meletakkan Luqman ke dalam buaian.

"Betul tu Sulaiman, cuba kamu fikirkan mengapa selepas kamu terjumpa Nurain, perasaan kamu dah lain? Sebelum ni kamu tak pernah berperasaan beginikan? Walaupun dah ramai orang kamu jumpa ?" Tanya ibunya. Sulaiman hanya mengangguk lemah.

"Macam nilah Angah, kak Long cadangkan supaya Angah berjumpa dengan Cikgu Nurain tu. Terangkan hal yang sebenar."

"Biar betul Kak Long ni? Nak suruh saya pergi buta macam tu je... cakap saya sukakan dia? Terkejut beruk cikgu tu karang! Mahunya dia pengsan seminggu!"

"Ishh.... gentleman la sikit Angah, lagipun kita berhajat baik. Cikgu Nurain tupun berpelajaran juga, takkanlah dia nak cepat melatah. Kalau dah suka tu... cepat- cepatlah sikit, nanti terlepas susah pulak! Lagipun apa yang kak Long tahu, dia belum berpunya tau."

"Eh, macam mana Kak Long tahu ni?"

"Alahh, kami ni kan perempuan?" Ujar Siti Mariam tersenyum lebar.

"Macam ni Sulaiman. Hari tu terlanjur Kak long kamu menghantar Aidil ke tadika mak ikut sekali, dapatlah bersembang dengan cikgu tu" terang Puan Asiah.

"Hmm.. mak promote le serba sikit tentang Angah.. tapi tak la lebih-lebih" sampuk Siti Mariam.

"Eh, iya ke mak? Terima kasihlah sebab bersusah payah pasal saya. Kalau dah macam tu, rasanya eloklah saya bertemu dengan Nurain sendiri," ujar Sulaiman bersemangat.

Dalam pejalan ke Tadika An-nur fikiran Sulaiman semakin berkecamuk. Degupan jantungnya semakin kuat. Pelbagai persoalan bermain di fikirannya. Adakah tindakan yang bakal diambilnya itu tepat? Mengapa egonya selama ini musnah kerana seorang wanita bernama Nurain? Di manakah ikrarnya? Sulaiman hanya untuk Balqis? Dia semakin keliru. Namun dia sudah nekad. Setibanya dia di perkarangan tadika itu, jam telah menunjukkan pukul 11.40 pagi. Suasana sekeliling tadika lengang kerana kanak-kanak telahpun pulang dari tadika. Dari jauh Sulaiman ternampak kelibat dua manusia, Cikgu Nurain menemani Aidil di taman permainan kecil di sebelah tadika.

"Assalamualaikum," sapa Sulaiman.

" Waalaikumsalam," jawab Cikgu Nurain lembut.

"Saya Sulaiman, pakcik kepada Aidil. Maaflah buat cikgu terpaksa menunggu Aidil. Emaknya tak dapat jemputnya. Dia minta saya jemput," terang Sulaiman membuka bicara. Hatinya semakin berdebar-debar. Aidil yang tadi leka bermain terus berlari menghampirinya apabila ternampak kelibat Sulaiman.

"Cik Man... nak jemput Aidil ke? Boleh tak Cik Man tunggu sekejap? Aidil tak puaslah main buaian..." rengek anak kecil itu.

"Pergilah main, lagipun Cik Man ada hal sikit dengan cikgu Nurain. Nanti Cik Man panggil Aidil ok?" Beritahu Sulaiman sambil melemparkan senyuman.

"Cikgu Nurain, boleh saya bercakap sekejap?" Tanya Sulaiman agak gugup.

"Boleh, apa salahnya, cakaplah saya sudi mendengarnya" jawabnya lembut. Bibirnya terukir segaris senyuman manis, lantas dia menundukkan wajahnya. Sulaiman terpesona melihat cahaya mata Nurain buat kali pertama. Hatinya semakin berdebar. Lidahnya bagaikan kelu untuk berkata, namun digagahi juga.

"Sebenarnya apa yang saya ingin katakana ini agak berat sedikit. Saya harap Nurain tak tekejut mendengar apa yang ingin saya katakan nanti." Sulaiman tarik nafas dalam-dalam, lalu dihembuskannya perlahan-lahan. Dia mencari sedikit kekuatan dan ketenangan untuk meneruskan bicara. Nurain yang dari tadi duduk, tenang menunggu bicara apa yang bakal diluahkan.

"Sebenarnya, sejak pertama kali saya bertemu Nurain, hati saya terpaut. Namun, saya telah cuba menafikan perasaan itu tetapi saya telah gagal. Masa tu saya agak gementar dan takut untuk menuruti kata hati saya kerana.."

"Kerana nama saya Nurain dan bukannya Balqis?" pintas Nurain.

"Err... mana Nurain tahu?" Tanya Sulaiman kaget.

"Adalah, rahsia.." ujar Nurain sambil menekup mulutnya menahan tawa.

Dalam fikiran Sulaiman terbayang wajah Kak Long dan emaknya. Ini mesti kerja pakatan komplot dua beranak tu, entah-entah Aidilpun terlibat tak? Detik hati kecilnya. " Betul, tapi itu dulu. Saya terlalu mengikut perasaan, tenggelam dalam ilusi saya sendiri. Mungkin saya tidak berpijak di dunia yang nyata waktu tu. Tapi setelah
saya fikirkan masak-masak, apa ada pada nama?"

"Boleh saya tahu..itupun kalau Sulaiman tak keberatanlah, boleh ceritakan sikit tak... kenapa nak sangat dengan orang yang bernama Balqis ni? Girlfriend lama ke?"

"Eh, tak adalah... saya ni belum pernah ada teman istimewa, sebab sebelum ni saya terlalu komited terhadap studi dan kerjaya... sampaikan terlupa hal-hal lain. Tapi kalau saya ceritakan kenapa saya sukakan orang yang bernama Balqis, Nurain jangan ketawakan saya tau. Janji?" tanya Sulaiman besungguh.

"Ok, saya janji."

"Ceritanya begini. Masa saya kecil-kecil dulu, arwah datuk saya suka bercerita tentang nabi-nabi. Salah satu daripadanya, tentang nabi Sulaiman dengan ratu Balqis. Sejak dari situlah saya terpengaruh untuk mencari pasangan hidup bernama Balqis juga! Sebab kebetulan nama sayapun Sulaiman." ujar Sulaiman jujur. Nurain tertawa kecil.

"Pelik betul awak ye? Kalaulah semua orang lelaki di dunia ni macam awak... " Nurain tidak meneruskan kata. Geli hatinya mendengar cerita Sulaiman itu.

"Hmm kalau saya tanyakan sesuatu boleh?"Tanya Sulaiman. Nurain hanya menganggukkan kepalanya.

"Nurain sudah berpunya?." Nurain menggelengkan kepala.

"Sudi tak Nurain terima saya?" tanya Sulaiman berani. Nurain terdiam seketika. Pandangannya dilemparkan jauh-jauh. Beberapa ketika kemudian dia bersuara.

"Saya ni belum berpunya. Tentang pilihan jodoh, saya serahkan kepada bapa saya. Kalau dia setuju, setujulah saya. Bagi pihak diri saya tiada halangan."

Hati Sulaiman sedikit berbunga, halangan pertama rasanya sudah dilepasi. Namun dia perlu berjumpa dengan keluarga Nurain sendiri.

"Kalau begitu, bila agaknya masa yang sesuai saya bertemu dengan keluarga Nurain?"

"Hmm.. datanglah ke rumah Ahad ni. Ada sedikit kenduri kesyukuran. Majlis doa selamat untuk adik saya yang nak ke oversea. Bolehlah Sulaiman berjumpa dengan saudara-mara sekali."ujarnya sopan.

" Insya-Allah" jawab Sulaiman pendek.

"Hmm, saya rasa dah lewat ni. Lagipun tak manis dipandang orang. Kalau tak ada hal lain lagi, saya minta diri dulu ye. Assalamualaikum." Pinta Nurain dan berlalu pergi.

" Waalaikumsalam" balas Sulaiman pendek sambil matanya menghantar Nurain jauh hingga keluar pintu pagar tadika. Malam itu selepas menikmati makan malam, Sulaiman sekeluarga duduk di anjung depan rumah. Aidil dan Luqman sudah lama dibuai mimpi. Dari tadi emak dan abang ipar Sulaiman membisu seribu bahasa. Sulaiman pula entah melayang ke mana.

"Ha Angah, apa keputusannya? Jadi ke rumah Nurain?"

"Kalau diikutkan hati, memanglah jadi, tapi risau pula saya kalau-kalau keluarga Haji Syukri tu tak dapat terima kehadiran saya nanti. Silap-silap Haji Syukri tembak saya dengan senapang gajah, naya saya!"

"Janganlah risau dan fikirkan yang bukan-bukan. Haji Syukri tu baik orangnya. Untuk pengetahuan kamu, mak ada berjumpa dengannya merisikkan Nurain. Setakat ni mak belum dapat kata putus darinya. Rasanya dia tiada halangan cuma dia ingin berjumpa dengan kamu" ujar Puan Asiah bersahaja.

"Eh, mak risikkan Nurain tanpa pengetahuan saya?"

"Hmm.. mak kenal benar dengan citarasa anak mak ni. Tak payah nak berselindung, sekilas ikan di air, mak dah tahu jantan betinanya! Lagipun mak berkenan benar dengan Nurain. Sekarang ni cuma bergantung kepada kamu, kamu yang nak berkahwin... terpulanglah. Emak tak mahu memaksa" ujar Puan Asiah panjang lebar. Dengan perlahan Sulaiman menarik nafasnya dalam-dalam, lalu dihembusnya lama-lama... dia benar-benar lega!

Suasana rumah Haji Syukri agak lengang. Kelihatan hanya saudara mara rapatnya sahaja yang masih tinggal. Dari tadi Nurain tak menang tangan melayani tetamu- tetamu wanita di bahagian dapur. Kini dia sibuk menghidangkan sedikit jamuan untuk ibu dan kakak Sulaiman yang datang agak lewat. Di anjung rumah, kelihatan Haji Syukri sedang rancak berbual dengan Haris, abang ipar Sulaiman. Di sebelahnya kelihatan Sulaiman yang sedang 'control macho' . Kalaulah ditoreh mukanya... entah-entah tak berdarah kot?

Sesekali terdengar mereka tertawa kecil,entah apa yang melucukan. Sulaiman dapat merasakan kemesraan antara dia dan Haji Syukri kian terjalin. Tanggapannya tentang Haji Syukri sebelum ini ternyata meleset. Haji Syukri peramah dan pandai menyusun kata. Maka tak hairanlah jika dia mengajar di surau pasti penuh sesak dengan jemaah.

" Ha Syukri, mana bakal menantu kamu?" tanya seorang lelaki yang umurnya hampir seabad. Namun lelaki itu kelihatan masih sihat dan wajahnya tenang mendamaikan. Perbualan Haji Syukri, Haris dan Sulaiman terhenti seketika.

"Hmm, ini dia ayah" ucap Haji Syukri sopan sambil menunjukkan ke arah Sulaiman yang berada di sebelah Haris. Dia tersenyum tenang. Sulaiman tiba-tiba gugup! 'Eh, biar betul Haji Syukri ni.... kalau nak berguraupun janganlah buat aku aku terkejut macam ni' detik hati Sulaiman.

"Sulaiman, inilah datuk Nurain, baru semalam sampai dari kampung" perkenal Haji Syukri.

"Apa khabar Tok? Saya Sulaiman" ujar Sulaiman sambil bersalam.

" Oh, inilah bakal suami Balqis ye? Hmm secocok benarlah!" ucapnya sambil tersengih menampakkan beberapa batang gigi yang masih tinggal.

"Balqis?" Sulaiman tersentak apabila nama itu disebut. Dia keliru. Dikumpulnya keku-atan, lalu dia bertanya dengan sopan.

"Maafkan saya, tadi Tok menyebut nama Balqis, siapa tu Tok?" Tanya Sulaiman dengan wajahnya penuh persoalan. Datuk hanya tersengih, lalu memandang tepat ke muka Haji Syukri. Haji Syukri turut tersenyum. Seketika kemudian Haji Syukri bersuara tenang

"Balqis tu, Nurainlah. Nama sebenarnya Nurain Balqis. Datuk yang memberikan nama tu padanya. Hanya datuk yang memanggil namanya Balqis, sedangkan ahli keluarga yang lain memanggilnya Nurain. Dah panggil Nurain dari kecil, jadi melekatlah hingga ke besar", terang Haji Syukri memecahkan kebuntuan. Penerangan Haji Syukri itu membuatkan semua orang faham, lebih-lebih lagi Sulaiman. Dia tersenyum sendirian. Dalam hatinya mengucap kesyukuran. Doanya di depan Kaabah telah diperkenankan. Ikrarnya Sulaiman hanya untuk Balqis bakal terlaksana... dan senyumannya semakin leba
r.

,

JODOH BeLum DatAnG?

by gua.com.my

19 Mac 2008

Aida, 30 tahun, mempunyai kareer yang membanggakan di sebuah firma pengiklanan terkenal di Kuala Lumpur. Beliau mempunyai rupa paras yang menawan serta perwatakan yang menarik, malangnya masih belum bertemu jodoh walaupun sudah beberapa kali mempunyai teman istimewa. Jika dilihat dari luar, tiada apa yang jelik atau janggal pada Aida tetapi dirinya sentiasa tidak bertuah dalam percintaan. Ibu bapa sudah mula bertanya bila lagi nak mendirikan rumah tangga, kawan-kawan sebaya sudah mula membanding jumlah ahli keluarga antara mereka tetapi bagi Aida, jodoh masih belum sudi menyapa. Hati cukup teruja untuk membina keluarga, malangnya belum ada sesiapa yang datang melamar.

Masalah sukar bertemu jodoh sudah semakin berleluasa lebih-lebih lagi di bandar besar seperti di Kuala Lumpur di mana ramai wanitanya berkerjaya dan lelakinya juga sibuk bekerja. Terlalu fokus dalam membina kerjaya, hubungan diabaikan dan apabila tiba masa untuk mendirikan rumahtangga, calon tiada. Walaupun di zaman ini, umur 30-an tidak lagi dianggap andartu, mereka yang masih sendiri tidak boleh lari daripada merasa tertekan dengan ‘kekurangan’ di dalam hidup mereka.

Menyentuh isu umur, angka berapakah yang sesuai untuk memulakan keluarga? Sering 20 ke 25 dianggap terlalu muda, 26 hingga 30 ramai yang ingin fokus pada kareer, 31-35 sudah memasuki zon merbahaya, 36-40 sudah ingin retire atau putus asa. Sekiranya diri telah bersedia tetapi bakal suami atau isteri masih lagi halimunan, bagaimana? Tiada jalan senang untuk menyelesaikan masalah ini kerana tidak mudah untuk menyatukan dua jiwa. Walaubagaimanapun, there are options untuk dicuba.

Untuk yang lebih berani, jika jodoh tidak datang, cari! Banyak cara yang boleh dicuba untuk mencari cinta secara aktif. Lelaki boleh juga meminta ibubapa untuk recommend seandainya tiada masalah untuk menerima pilihan mereka. Selain daripada itu, pasarkan diri anda. Jangan salah tanggapan, bukan menyuruh menjadi murahan tetapi anda perlu berada di dalam lingkungan yang membolehkan anda mempunyai peluang untuk dikenali. Jika ada jamuan yang dianjur teman, lapangkan masa untuk pergi dan pastikan penampilan dan perwatakan anda sopan dan menarik. Jika teman mengaturkan temujanji untuk anda, jangan fussy dan inginkan yang itu ini. Pergi dahulu dan lihat sejauh mana kesesuaian anda berdua.

Chat juga merupakan gelanggang mencari jodoh zaman ini; cuma hati-hati dalam mengatur langkah di alam siber ini kerana ramai juga suami orang mengaku bujang sering menyapa anak dara di dalam chat. Tips berguna untuk mengetahui si lelaki sudah berpunya atau tidak, minta alamat rumah dan katakan anda ingin menghantar sesuatu kepadanya. Jika dia sudah berpunya, lihat sahaja cara dia berdolak-dalih tidak berani memberi alamat. Untuk yang lebih daring boleh menggunakan servis mencari jodoh di samping berdoa banyak-banyak kepada Ilahi agar ditemukan jodoh anda dengan segera. Networking juga boleh membantu, minta tolong rakan-rakan anda untuk kenalkan kenalan mereka yang masih sendiri dan ingin berkenalan. Untuk menggunakan pendekatan ini, muka kena tebal sedikit tetapi kalau usaha, pasti kejayaan akan menjadi milik anda.

Tetapi, jika anda rasa semua ini hanyalah menunjukkan anda terdesak, pilihlah untuk just let it be. Anda percaya jika ada jodoh, sooner or later mesti akan kamu temui juga pasangan untuk dirimu. Pekakkan telinga dengan cakap-cakap orang dan anda teruskan kehidupan anda secara biasa. Tetapi harus diingatkan agar sentiasa peka dengan kehadiran calon-calon pasangan hidup di sekitar anda kerana takut dia sudah datang tetapi anda tidak perasan kehadirannya.

,

Di Mana Cantiknya Seorang Muslimah?


Mungkin pada sepasang matanya yang hening yang selalu menjeling tajam atau yang kadang kala malu-malu memberikan kerlingan manja. Boleh jadi pada bibirnya yang tak jemu-jemu menyerlahkan senyuman manis, atau yang sekali-sekala memberikan kucupan mesra di dahi umi juga, ayah, suami dan pipi munggil anak-anak.

Atau
mungkin juga pada hilai tawanya yang gemersik dan suara manjanya yang boleh melembut sekaligus melembutkan perasaan.

Sejuta perkataan belum cukup
untuk menceritakan kecantikan perempuan. Sejuta malah berjuta-juta kali ganda perkataan pun masih belum cukup untuk mendefinisikan tentang keindahan perempuan. Kitalah perempuan itu. Panjatkan kesyukuran kehadrat Tuhan kerana menjadikan kita perempuan dan memberikan keindahan-keindahan itu.

Namun, betapa pun dijaga,
dipelihara, dibelai dan ditatap di hadapan cermin saban waktu, tiba masanya segalanya akan pergi jua. Wajah akan suram, mata akan kelam. Satu sahaja yang tidak akan dimamah usia, sifat keperempuanan yang dipupuk dengan iman dan ibadah.

Anda ingin lebih cantik dan menarik Huh

# Jadikanlah Ghadhdul Bashar (menundukkan pandangan) sebagai "hiasan mata" anda, nescaya akan semakin bening dan jernih.
# Oleskan
"lipstik kejujuran" pada bibir anda, nescaya akan semakin manis.
# Gunakanlah
"pemerah pipi" anda dengan kosmetik yang terbuat dari rasa malu yang dibuat dari salon Iman.
# Pakailah "sabun Istighfar" yang menghilangkan semua dosa dan kesalahan yang anda lakukan.
# Rawatlah rambut anda dengan
"Selendang Islami" yang akan menghilangkan kelemumur pandangan lelaki yang merbahayakan.
# Hiasilah kedua tangan anda dengan "
gelang Tawadhu" dan jari-jari anda dengan cincin Ukhuwwah.
# Sebaik-baiknya kalung anda adalah kalung "kesucian".
# Bedaklah wajah anda dengan "air Wudhu" nescaya akan bercahaya di akhirat.

,

Ibumu Yang Tercantik Sekali


“Nurse, boleh saya tengok bayi saya?” ibu muda yang baru bersalin itu bersuara antara dengar dan tidak kepada seorang jururawat.

Sambil tersenyum jururawat membawakan bayi yang masih merah itu. Si ibu menyambut dengan senyum meleret. Dibuka selimut yang menutup wajah comel itu, diciumnya berkali-kali sebaik bayi tersebut berada dipangkuan.

Jururawat kemudian mengalihkan pandangannya ke luar tingkap. Tidak sanggup dia bertentang mata dengan si ibu yang terperanjat melihat bayinya dilahirkan tanpa kedua-dua cuping telinga.

Namun gamamnya cuma seketika. Dakapan dan ciuman silih berganti sehingga bayi yang sedang lena itu merengek. Doktor bagaimanapun mengesahkan pendengaran bayi itu nor! mal, sesuatu yang cukup mengembirakan si ibu.

Masa terus berlalu…

Pulang dari sekolah suatu tengahari, anak yang tiada cuping telinga itu yang kini telah memasuki alam persekolahan menangis memberitahu bagaimana dia diejek rakan-rakan. “Mereka kata saya cacat,” katanya kepada si ibu.

Si ibu menahan sebak. Dipujuknya si anak dengan pelbagai kata semangat. Si anak menerimanya dan dia muncul pelajar cemerlang dengan menyandang pelbagai jawatan di sekolah. Bagaimanapun tanpa cuping telinga, si anak tetap merasa rendah diri walaupun si ibu terus memujuk dan memujuk. Ayah kanak-kanak itu bertemu doktor. “Saya yakin dapat melakukannya jika ada penderma,” kata pakar bedah. Bermulalah suatu pencarian bagi mencari penderma yang sanggup berkorban.

Setahun berlalu…

“Anakku, kita akan menemui doktor hujung minggu ini. Ibu dan ayah telah mendapatkan seorang penderma, tapi dia mahu dirinya dirahsiakan, ” kata si ayah. Pembedahan berjalan lancar dan akhirnya si anak muncul sebagai manusia baru, kacak serta bijak. Pelajarannya tambah cemerlang dan rasa rendah diri yang kerap dialaminya hilang.

Rakan-rakan memuji kecantikan parasnya. Si anak cukup seronok, bagaimanapun dia tidak mengabaikan pelajaran. Pada usianya lewat 20-an, si anak menjawat jawatan tinggi dalam bidang diplomatik.

“Sebelum saya berangkat keluar negara, saya ingin tahu siapakah penderma telinga ini, saya ingin membalas jasanya,” kata si anak berkali-kali.

“Tak mungkin,” balas si ayah. “Perjanjian antara ayah dengan penderma itu masih berjalan. Tunggulah, masanya akan tiba.” “Bila?” tanya si anak.

“Akan tiba masanya anakku,” balas si ayah sambil ibunya mengangguk-angguk. Keadaan terus kekal menjadi rahsia bertahun-tahun lamanya.

Hari yang ditunggu tiba akhirnya. Ketika si anak berdiri di sisi keranda ibunya, perlahan-lahan si ayah menyelak rambut ibuny! a yang kaku.

Gelap seketika pandangan si anak apabila melihat kedua-dua cuping telinga ibunya tiada.

“Ibumu tidak pernah memotong pendek rambutnya,” si ayah berbisik ke telinga anaknya. “Tetapi tiada siapa pernah mengatakan ibumu cacat, dia tetap cantik, pada ayah dia satu-satunya wanita paling cantik yang pernah ayah temui. Tak percaya… tanyalah pada sesiapa pun kenalannya.”

Moral:

Kecantikan seseorang bukan terletak pada fizikal tetapi di hati. Cinta sejati bukan pada apa yang dilakukan dan dihebah-hebahkan tetapi pengorbanan tanpa diketahui.

Selagi ibu kita ada didunia ini, ciumlah dia, cium tangannya, sentiasa minta ampun darinya, berikan senyuman kepadanya, bukannya dengan bermasam muka, kasih ibu tiada tandingannya, ingatlah “SYURGA DI BAWAH TELAPAK KAKI IBU”, penyesalan di kemudian hari tidak berguna, selagi hayatnya ada,curahkanlah sepenuh kasih sayang kepadanya..

,

cerpen : YES Sir!

Oleh Noor Aisyah Mokhtar

ORANG kata, jangan benci sangat pada seseorang, kelak kita akan menyintainya separuh mati. Walau tidak termaktub dalam kitab, namun kata-kata inilah yang diperturunkan dari generasi ke generasi.

Pepatah Inggeris pula ada menyebut, it takes a second to know someone, a minute to like someone, an hour to love someone but it takes the rest of your life to forget your love ones. Tiada kajian saintifik membuktikan kesahihannya kerana proses kehidupan manusialah yang menjadi saksi kebenaran pepatah tersebut.

Kata orang, cinta pertama sukar dilupakan walau datang cinta lain kemudiannya. Aku menyangkal. Perjalanan hidupku membuktikan sebaliknya. Tidak semua orang bertuah memiliki cinta pertama sebagai cinta sejati. Bagiku, cinta pertama untuk dikenang. Cinta yang datang kemudiannya mungkin cinta sejati.

Kita tidak tahu bila kita akan bertemu cinta sejati kita. Mungkin pada cinta pertama, kedua, ketiga atau akhirnya kita menyedari bahawa cinta sejati kita hanyalah pada Ilahi. Namun aku bersyukur kerana cinta sejatiku pada Penciptalah yang mempertemukanku dengan insan yang salah dahulu sebelum menemui cinta sejatiku.

Usiaku genap 22 tahun tiga hari lepas. Aku punya kisah cinta yang padan dengan pepatah tersebut. Ya, kerana bencilah aku menahan rasa cinta separuh mati kini. Walaupun baru kutinggalkan hampir empat bulan lalu, aku yakin dan percaya, cinta itulah yang akan terus kukenang selamanya.
Dia, banyak mengajarku bidang ilmu yang kucintai, arkitektur. Dia dengan sinis, sering menegurku tanggungjawab dan peranan seorang insan. Dia, kutinggalkan bersama kenangan. Pastilah kerana cintaku ini pernah bergelar pensyarahku, juga mantan suamiku.

“Saya cabar awak.”

“Saya cabar awak kahwin dengan saya sebaik saja awak habis belajar, which means in this three months time. It’s just a challenge. If you aren’t dare to, i bet you to tell me all the reasons why you hate me so much. Well, what would you say?”

Cabarannya langsung tidak mengujakan namun ayat terakhirnya benar-benar mencabarku. Aku terima cabarannya asalkan dia juga menyahut cabaranku - kecuali ketika upacara membatalkan wuduk di majlis akan nikah, aku mencabarnya agar tidak langsung menyentuhku. Saat dia menyentuhku, talak jatuh ke atasku. Dengan wajah selamba dan senyuman sinis, dia menyahut cabaranku. Termeterailah perjanjian kami malam itu bersaksikan rakan-rakanku. Gila.

Lawatan akademik yang paling menyayat hati. Rakan-rakan menghakimi perbuatanku. Pelbagai pertanyaan mereka lontarkan. Pulang dari Bali dan kembali meneruskan pengajian, saban hari mereka memujukku melepaskan cabaran. Asal saja Encik Zhafran mengajar, suasana janggal. Kerap dia menghasutku dengan sinis supaya melepaskan cabarannya. Lemas, kadangkala berasa hampir tewas namun janji tetap janji. Aku mahu lebih tabah, lebih kuat. Cukuplah kisah lama.

Hakikatnya aku tidak tahu salahku hingga begitu sekali dia membenciku. Aku hanya insan biasa dengan rutin hidup normal, suka mengelamun dan tiada keistimewaan lain.

Seingatku, hari pertama semester ketiga, dia hadir memperkenalkan diri sebagai Encik Zhafran, mengajar reka bentuk seni bina. Panggilan formal dan santai, Sir Zhafran. Satu tabiatnya, setiap kali dia bertanya ya atau tidak, kami perlu menjawab, “Yes sir!” atau “No Sir!” dengan tegas. Aneh.

Entah mengapa, setiap kali dia menyebut namaku, Aisyah, aku rasa menyampah. Walaupun begitu, aku tetap menghormatinya. Dia prihatin dengan kerjaku, tidak pernah sekalipun dia mungkir singgah di mejaku ketika sesi tutorial. Komennya yang tegas dan membina menyenangkanku. Realitinya, dia juga penyumbang kepada kejayaanku beroleh A dalam subjek tersebut. Untuk itu, aku amat berterima kasih.

Entah mana silapnya, sikap ramah dan prihatinnya terhadapku cuma bertahan satu semester sahaja. Menginjak ke semester keempat, ada saja sikap dan perbuatanku yang tidak kena di matanya. Sesi tutorial, dia tidak lagi singgah di mejaku. Sesi pembentangan, dia jarang menumpukan perhatian namun banyak pula komen dan sindirannya. Kadangkala, terasa seperti diaibkan.

Rakan-rakan menyuruhku bersabar. Mereka juga hairan dengan perubahan tingkahnya terhadapku. Aku muhasabah diri, mencari khilaf yang mungkin menggurisnya. Namun aku buntu. Perasaanku yang sedih dengan perlakuannya bertukar benci lalu aku juga bersikap dingin terhadapnya.

Benar, kebencian bernanah andai kita tidak merawatnya. Setahun dibiar, akhirnya ‘nanah’ itu pecah lalu terluahlah segala kebencian. Malam persembahan kebudayaan Malaysia - Bali menjadi saksi kebencian kami yang akhirnya bertukar tragedi. Dalam amarah, kami saling mencabar disaksikan rakan-rakan. Aku akan pastikan kemenangan milikku.

Menghormati syariat dan adat, dia melakukan semua yang sepatutnya - menghantar rombongan dan merancang majlis. Ibu tergamam tatkala cincin emas dihulurkan Datin Afifah. Bila ditanya, tenang saja kami menjawab, dah jodoh. Kami memang pandai berlakon, mesra dan ramah di khalayak ramai.

Rabu, peperiksaan akhir tamat. Sabtu, hari ‘bahagiaku’ menjelang. Majlis akad nikah bersekali resepsi disambut meriah. Tidak henti-henti aku menguntum senyum ‘bahagia’. Pastilah, sebentar nanti aku akan memenangi cabaran ini. Hatiku ketawa puas.

Selepas Zuhur, bersaksikan seluruh ahli keluarga, pensyarah dan rakan-rakan, kami diijabkabul. Saat bertentang mata dengannya dan menguntum senyum, aku sayu. Walaupun sekadar permainan, akhirnya aku bergelar isteri. Bodohkah aku?

Cabaran bertukar tangan. Kehidupan kami unik. Tiada bulan madu. Di kondonya, kami tinggal berlainan bilik. Dingin dan terasing. Tiada interaksi yang kerap, bertegur sekadar bertanya perkara yang patut, mengejutkan Subuh atau saling menyindir. Makan biasanya asing, dia di dapur dan aku di hadapan televisyen. Aku menjalani kehidupan yang bahagia sepanjang menyiapkan tesis akhir pengajian bersama ’suamiku’. Dia juga berpegang pada janji. Aku rasa selamat walau tidak mengunci pintu bilik di malam hari.

Keadaannya yang demam teruk satu pagi sebulan selepas pernikahan kami menyedarkanku. Dalam demam dan batuk, dia berkeras tidak mengizinkanku menyentuhnya, bimbang nanti jatuh talak. Gila aku dibuatnya. Kutegaskan sekali lagi syarat cabaran, hanya dia yang tidak boleh menyentuhku, bukan aku. Selama tiga hari menjaganya, aku menyediakan makanan, menyuapkan ubat, menuam dahinya, mengelap badannya malah menemankannya hingga tidur. Kami cuma diam, kadangkala aku perasan genangan air matanya. Sepanjang itu dia berusaha tidak menyentuhku. Betapa dia berpegang pada janji. Aku bungkam. Mengapa?

Selepas dia pulih, kehidupan kami kembali normal. Runsing dengan sikapnya dan tertekan menyiapkan tesis, fikiran dan kesihatanku terganggu. Walaupun demam, aku nekad menyudahkannya. Gagal. Panas badan menghentikanku. Tinggal beberapa muka lagi ketika aku tertidur di depan komputer pukul empat pagi. Jam satu petang terjaga, aku panik. Komputerku ditutup. Pandanganku menangkap tiga buah buku berkulit keras siap dijilid dengan namaku di atasnya. Kusemak hingga helaian terakhir. Itu tesisku! Semua fakta dan hujah yang kulakarkan disampaikan dengan terperinci, padat dan lengkap dengan gambarajah. Sebahagiannya bukan kerjaku, pasti kerja dia.

Maaf saya siapkan, takut awak tak sempat hantar sebelum pukul 5. Jangan risau, saya bukan pensyarah penilai. Makanan dah disediakan, makanlah. Kalau tak larat drive, call me, i’ll fetch you. I’m half day today. So then, take care. Again, sorry.

-Zhafran-

Nota kecil tersebut membuatkanku terjelepok ke lantai. Aku menangis, meraung kecil. Geram dan menyampah, sebal. Cukuplah!

Tiga bulan sebumbung dengannya, aku tidak sanggup berpura-pura lagi. Aku perlu segera keluar dari rumahnya dan hilang daripada pandangannya. Aku tak mampu terus bersamanya. Aku nekad menerima tawaran belajar ke Glasgow. Tanpa perasaan, kunyatakan hasrat dan minta dia melepaskanku dengan alasan aku ingin mencari cinta pertamaku. Lama dia diam, kemudian mengangguk dan berlalu. Ibu bapaku hanya kuberitahu tentang hasrat menyambung pengajian.

Lapangan terbang menyaksikan pertemuan dan perpisahan. Di sini juga ada ketawa dan air mata. Dan malam itu, aku ditemani keluarga dan Zhafran. Dia banyak mendiamkan diri, sekali-sekali melayan adik-adikku dan tersenyum memandangku. Saat perpisahan, aku menyalami seluruh ahli keluargaku. Sampai giliran Zhafran, keluargaku menjauh. Hanya aku dan dia. Tiba-tiba, dia menyentuhku, menarik tanganku bersalam dengannya. Hatiku luruh. Perlahan-lahan kutunduk mencium tangannya. Air mataku bergenang. Bangkit semula, dia mencium dahiku lama. Dengan perlahan, dia berbisik, “Saya lepaskan awak. Carilah cinta awak. Saya doakan awak bahagia.”

Lambaian terakhirku pada mereka disertai deraian air mata yang deras mengalir. Aku sebak, amat. Hingga mereka hilang daripada pandangan, aku hanya nampak Zhafran dan senyuman ikhlasnya. Aku menangis dan menangis. Aku mengerti segala yang berlaku, aku yang memintanya. Namun hatiku benar-benar pedih. Tamatlah cabaran, perjanjian dan hubungan kami. Tapi aku pasti, sesuatu telah lama lahir dalam hatiku. Sebelum berlepas, nombor Zhafran kudail. Lama baru kudengar suaranya. Hatiku pedih.

“Kita kalah. Tapi saya kalah teruk bila awak tak tanya alasan membenci awak.

“Sir, i hate you. I have to since i realized that i’ve fallen into you the second you call out my name years ago and i can’t believed it.

“Saya bukan gadis suci. Memang saya masih dara tapi Ashraf dah terlalu banyak menyentuh saya. Saya kesal dan saya bertaubat. Tapi saya rasa jijik, benci diri sendiri. Saya tak layak untuk sesiapa. Untuk itu, saya tak sanggup menyintai awak. Lepas kahwin, saya semakin membenci diri kerana saya sedar awak sayangkan saya. Tapi saya tak layak untuk awak!” Aku teresak.

“I’m sorry i love you sir. But i’m so sorry i can’t love you. Take care.”

*****************

Cintaku berakhir di situ. Di bumi Inggeris ini, aku belajar mengubati hati, menyibukkan diri dengan tugasan dan kuliah. Aku jumpa Ashraf, dia sudah berubah, juga minta kukembali padanya. Maaf, hatiku bukan lagi untuknya. Sesekali ingatanku melayang mengenang Zhafran. Kadangkala termimpikannya dan apabila sedar, aku menangis.

Sejak di KLIA, kami sudah tidak berhubung. Mungkin dia juga sepertiku, ingin melupakan satu sama lain dan memulakan hidup baru. Melupakan? Semakin kuberusaha, semakin kusedari betapa kumerinduinya.

Petang Khamis itu, aku bersiap ke masjid untuk bacaan Yassin. Musim luruh yang nyaman menenangkan hatiku tatkala menyusuri jalan. Pemandangan hijau dan lautan langit biru mengasyikkanku. Bam! Berpinar kepalaku terlanggar tiang lampu di tepi kawasan masjid. Dahi kugosok, cuba mengesan sebarang perubahan.

“Langsung tak berubah, suka mengelamun.”

Aku tersentak lalu berpaling ke arah suara itu. Wajah yang kurindui itu kini di hadapanku, sedikit cengkung.

“Ikut saya.” Zhafran terus menarik lenganku dan mengheretku ke pintu masjid. Agak ramai orang di dewan utama. Dia berpusing memandangku. Matanya menjilat wajahku lama. Aku diam, berdebar.

“Saya tahu awak ada banyak soalan tapi kita boleh cerita nanti. Sekarang ni, saya nak kita masuk dalam dan nikah semula.”

Jantungku seolah terhenti. Kutatapnya dalam. Tanpa sedar aku menapak selangkah ke belakang.

Dia menghela nafas. “Aisyah, awak tahu tak saya dah lama sayangkan awak?”

“Setiap kali saya panggil nama awak, hati saya berdebar. Saya rasa bersalah, saya tak patut jatuh cinta pada pelajar sendiri. Sebab itulah saya dingin terhadap awak untuk mengurangkan rasa bersalah saya. Tapi tak sangka perbuatan saya menyusahkan hingga awak membenci saya. Malam tu di Bali, sebenarnya saya melamar awak takut-takut. Tapi lain pula jadinya.”

Aku tergamam dengan penjelasannya.

“Semua orang buat kesilapan Aisyah, saya pun. Tapi yang penting ialah cara kita menanganinya, siapa kita pada hari ini dan apa kita nak jadi nanti. Kisah silam awak langsung tak mencacatkan perasaan saya terhadap awak.” Dia berhenti.

“Sebulan saya di sini mencari awak, mengikuti rutin harian awak, memandang awak dari jauh. Saya tunggu awak habis edah. Saya tak nak rujuk, nanti kena sambung cabaran dulu. Saya nak nikah semula dengan awak, saya nak awak jadi isteri saya semula.”

Matanya bergenang. “Saya bukan malaikat. Tak ada satu ketika pun saya tak rasa nak sentuh awak. Bila awak tidur, saya masuk bilik tengok awak. Saya teringin usap awak, teman awak tidur. Saya geram tengok awak ketawa depan TV. Dulu masa awak jaga saya, saya rasa susah sangat. Saya sedih kenapa kita jadi macam tu.”

Terdengar esakan. “Aisyah, i need you, i love you so much. I can’t be apart from you anymore. Will you take your stupid ex-hubby as your real husband again?”

Terlalu pantas dan mengejutkan. Sebak dan terharu. Lidahku kelu, air mataku sedari tadi tidak berhenti. Lama kuterdiam, cuba mencerna kata-katanya.

“Aisyah, yes or no?”

Lamunanku tersentak. “Yes sir! I do!”

Opss! Dia senyum. Aku tunduk malu.

Orang kata, jika kita cintakan seseorang, bebaskan dia. Jika dia kembali, maknanya dia memang tercipta untuk kita. Aku melepaskan Zhafran namun dia kembali semula padaku. Dia menyedarkanku bahawa kita tidak boleh pilih dengan siapa kita hendak jatuh cinta. Dia membuatkan aku yakin pada diriku. Banyak perubahan berlaku padaku sepanjang mengenalinya. Dia membuatkan aku percaya, sesiapa jua berhak untuk bahagia kerana bahagia diusahakan oleh kita sendiri.

Luahkan hasrat dan impian kita dengan ikhlas dan berusaha memperolehinya. Tiada doa yang tidak didengar, tiada usaha yang disia-siakan. Percaya pada diri dan hati kita. Cintailah diri dan cintailah segala yang kita ada, jangan persiakannya. Oleh itu, Zhafran, terima kasih untuk segalanya.

“Aisyah sayang, where are you dear? Come here honey, i need your help.”

“Yes sir!!”

,

Rahsia hubungan pasangan mengikut urutan dalam keluarga

ORANG tua dulu diketahui memang banyak kepercayaan dan pantang larangnya termasuklah, dalam urusan mencari pasangan hidup. Percaya atau tidak orang tua dulu kebanyakan berpegang kepada konsep untuk mengetahui sifat mahupun ciri peribadi calon pasangan yang dipilih, perlulah diketahui kedudukannya dalam struktur keluarga.

Orang tua dulu percaya, urutan kelahiran boleh mempengaruhi perilaku seseorang dalam menjalin hubungan kasih sayang. Maka itulah ada yang amat yakin, anak sulung sebaik-baiknya tidak sesuai berkahwin dengan pasangan juga anak sulung. Alasan diberi, kedua-duanya mempunyai sifat dasar yang sama, setidak-tidaknya sifat manja dan keras kepala.

Begitu jugalah jika anak bongsu, elakkan mencari pasangan yang sama-sama bongsu dalam keluarga kerana kedua-duanya sukar mengawal situasi. Selain itu, jika anak bongsu bertemu anak tunggal, hubungan itu turut dikatakan, bakal bergejolak kerana kedua-duanya sama-sama memerlukan perhatian.

Bagaimanapun, sulung bertemu tunggal ada keserasian, tetapi anak sulung tidak boleh terlalu tegas. Kecenderungan anak tunggal yang manja bererti harus ada pengorbanan dan mesti fahami keadaan itu.

Pasangan sama kedudukan anak tengah pula dikatakan, sangat padan. Pasangan ini dapat pergi ke mana pun dan memutuskan apa saja yang mereka sukai. Apabila yang satu cenderung seperti anak sulung, pasangannya pula seperti anak bongsu. Dengan begitu, mereka berdua dapat saling melengkapi.

Benar atau salah pandangan mahupun saranan orang tua dulu itu, tidaklah diketahui kebenarannya, tetapi ramai mengakui, persoalan ini sehingga kini masih menjadi bahan bicara. Namun, jika dihalusi ada kebenaran kerana lazimnya, untuk mengetahui karakter seseorang antara cara yang dapat dilihat adalah melalui urutan kelahiran, selain berdasarkan tarikh lahir.

Bagaimanapun, jika sudah ditakdirkan bertemu jodoh mampukah perasaan cinta dan kasih sayang itu diketepikan?

Kepercayaan sekadar satu panduan

Ahli psikologi Barat, Dr. Kevin Leman membuat huraian mengenai hubungan pasangan mengikut urutan dalam keluarga.

Terpulanglah kepada anda sama ada mahu percaya atau tidak:

Sulung dengan sulung

Berpeluang besar untuk sering bertegang urat. Masing-masing sentiasa suka berkeras ataupun dalam menentukan siapa pemberi dan penerima perintah. Jika hubungan cinta terjalin, ia memerlukan jiwa besar dan kesabaran dalam menjalani hubungan seperti ini.

Sulung - Tengah

Sudut negatif dari hubungan ini adalah kemungkinan berubahnya sikap si anak tengah untuk menyenangkan si sulung. Anak tengah adalah pasangan yang serasi untuk siapa saja. Meskipun begitu, ia sering kali menganggap si sulung sebagai yang suka menggertak dan menakutkan.

Jika anak tengah berpasangan dengan anak sulung, maka sering kali ia harus merelakan keinginan dan impiannya demi pasangannya. Namun, jika si tengah cenderung bersikap seperti anak bongsu, mereka dapat menjadi pasangan yang cukup serasi.

Sulung - Bongsu

Kombinasi paling serasi. Si sulung dapat mengajarkan pasangannya, untuk bertindak lebih teratur dan dewasa, terutama saat menghadapi masalah serius. Sementara, si bongsu dapat seimbangkan sikap serius si sulung dengan mengajaknya bersantai atau sekadar duduk sambil berkhayal mengenai masa depan.

Tengah - Tengah

Pasangan ini dapat pergi ke manapun dan memutuskan apapun yang mereka sukai. Mereka dapat menjadi sangat serasi, apabila yang satu cenderung seperti anak sulung dan pasangannya seperti anak bongsu. Dengan begitu, mereka berdua dapat saling melengkapi.

Namun, anak tengah biasanya suka menyimpan rahsia. Hal ini tentu dapat menjadi halangan serius dalam berkomunikasi. Bagaimanapun, masalah akan mudah dan cepat selesai kerana mereka pandai berkompromi dan menjunjung tinggi perdamaian.

Tengah - Bongsu

Hubungan ini akan berjalan lancar, bila si anak tengah cenderung bersikap seperti anak sulung. Jika anak tengah menunjukkan ciri sejati, maka ia akan terbawa-bawa gaya si bongsu yang lebih santai dan suka mengikut kehendak diri sendiri. Ini berlaku, terutama apabila anak tengah ini adalah pihak perempuan.

Bongsu - Bongsu

Berhati-hatilah! Bersama pasangan yang seirama memang menyenangkan. Namun bila tidak melihat kenyataan, kamu akan sulit untuk mengawal situasi.

,

like this page...

KENAPA AKU DIUJI ?

” Apakah manusia itu mengira bahawa
mereka dibiarkan (saja)mengatakan: “Kami
telah beriman,” sedang mereka tidak
diuji lagi? Dan sesungguhnya Kami telah
menguji orang-orang yang sebelum mereka,
maka sesungguhnya Allah mengetahui
orang-orang yang benar dan sesungguhnya
Dia mengetahui orang-orang yang dusta. ”

-Surah Al-Ankabut ayat 2-3-

KENAPA AKU TIDAK DAPAT APA YANG AKU
IDAM-IDAMKAN ?

” ….. Boleh jadi kamu membenci sesuatu,
padahal ia amat baik bagimu, dan boleh
jadi (pula) kamu menyukai sesuatu,
padahal ia amat buruk bagimu; Allah
mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui. ”

-Surah Al-Baqarah ayat 216-

KENAPA UJIAN SEBERAT INI ?

” Allah tidak membebani seseorang
melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”

-Surah Al-Baqarah ayat 286-

RASA KECEWA ??

” Janganlah kamu bersikap lemah, dan
janganlah (pula) kamu bersedih hati,
padahal kamulah orang-orang yang paling
tinggi derajatnya, jika kamu orang-orang
yang beriman. ”

-Surah Al-Imran ayat 139-

BAGAIMANA HARUS AKU MENGHADAPINYA ?

” Hai orang-orang yang beriman,
bersabarlah kamu dan kuatkanlah
kesabaranmu dan tetaplah bersiap siaga
(di perbatasan negerimu) dan bertakwalah
kepada Allah supaya kamu beruntung. ”

-Surah Al-Imran ayat 200-

“Dan mintalah pertolongan (kepada Allah)
dengan sabar dan shalat. Dan
sesungguhnya yang demikian itu sungguh
berat, kecuali bagi orang-orang yang
khusyu’, ”

-Surah Al-Baqarah ayat 45-
APA YANG AKU DAPAT DARIPADA SEMUA INI ??

” Sesungguhnya Allah telah membeli dari
orang-orang mu’min, diri dan harta
mereka dengan memberikan surga untuk
mereka ….. ”
-Surah At-Taubah ayat 111-

KEPADA SIAPA AKU BERHARAP ?

” ….. Cukuplah Allah bagiku; tidak ada
Tuhan selain Dia. Hanya kepada-Nya aku
bertawakkal. Dia adalah Tuhan yang
memiliki ‘Arsy yang agung. ”

-Surah At-Taubah ayat 129-

AKU DAH TAK DAPAT BERTAHAN LAGI !!!!!!!!!!

” ….. dan jangan kamu berputus asa dari
rahmat Allah. Sesungguhnya tiada
berputus asa dari rahmat Allah,
melainkan kaum yang kafir. ”

-Surah Yusof ayat 87-

Semoga segala persoalan, kekecewaan,
kesedihan, dan rintihan yang melanda
hati dan sanubari terubat dengan
janji-janji Allah. Sesungguhnya Al-Quran
adalah penawar kepada segala
permasalahan, dan panduan seluruh
makhluk di alam semester……… Semoga Allah
memberkati manusia yang mengalamkannya
dunia dan akhirat….